Bersama Berbagi Informasi

Inspiring Talk FSMB 2020, Menjadikan Banten Sebagai Kota Rujukan Pendidikan Di Indonesia

0 267

 

Bantenshare.com,serang–Forum Silaturahmi Masyarakat Banten (FSMB) menyelenggarakan diskusi online via aplikasi zoom dengan tema Inspiring Talk FSMB 2020 yang diselenggarakan pada hari Selasa (5/5) lalu.

Diskusi online ini disi oleh Prof. Dr. Ibnu Hamad M,Si selaku Guru Besar Ilmu Komunikasi FISIP Universitas Indonesia yang bertindak sebagai pemateri dalam diskusi online ini.

Diskusi online ini diikuti hampir seluruh anggota atau masyarakat provinsi Banten yang terdiri dari 8 Kabupaten/kota yang ada di Banten.

Diskusi ini di moderatori oleh Fikri anidza albar yang sekaligus sebagai panitia Inspiring Talk FSMB 2020.

Kegiatan Inspiring Talk FSMB 2020 merupakan kegiatan dorongan dari rekan-rekan aktivis yang ada di Banten untuk membangun tali silaturahmi dengan diskusi Online di tengah pendemi Virus Corona.

Yudha Prakarsa K wiguna Pengagas Inspiring Talk FSMB 2020 mengatakan pertama ini tentu bukan hasil kerja dirinya sendiri,tetapi ada Kang Endang Permana, ada Ketum Fikri, Kak Iik sebagai Dosen Di UPI juga senior kami dan temen2 aktivis Se-Banten yang selalu semangat membangun silaturahim bersama.

Yudha Prakarsa melanjutkan Motivasi pelaksanaan Diskusi Online ini sebagai bentuk ikhtiar bersama dari semua organisasi yang ada di Banten untuk bersatu dalam suatu agenda ilmiah yaitu gerakan diskusi. Kegiatan ini meruapakan kreatifitas dari FSM Banten.

Hal Senada pun dikatakan Prof. Ibnu Hamad bahwa kreatiftas itu sederhana bisa di ajarkan dan ditularkan, hal tersebut dikatakan ketika mengisi diskusi Online Inspiring Talk FSMB 2020.

Tema yang di bahas oleh Prof. Ibnu Hamad dalam diskusi ini adalah Pendidikan, dengan melihat keadaan pendidikan Banten hari ini. Kedepanya jika ada kesepakatan bersama kegiatan ini akan diselenggarakan lebih besar lagi agar dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.
Seperti yang dikatakan Endang Permana Pengagas Inspiring Talk FSMB 2020 melihat pendidikan di Banten hari ini masih banyak yang perlu kita perbaiki bersama khusunya dari segi akses, Masih banyak yang belum mendapatkan kesempatan untuk sekolah sesuai yang di sampaikan prof. Ibnu yang dikutip dari “amin rohani” Catatan pembangunan pendidikan di Banten sampai dengan 2018 baru 71,99% angka partisipasi sekolahnya.

“Ada yang harus kita soroti besama, bahwa masyarakat Banten masih kurang dalam mendapatkan akses pendidikan yang baik. Ini tugas kita semua sebagai orang Banten. Agar Banten bisa menjadi rujukan kota pendidikan di Indonesia bahkan dunia” Tukas Yudha prakarsa .(Andi/TS)

Leave A Reply

Your email address will not be published.